Arab Saudi Tegas Tolak Penghentian Energi Minyak

31
Dubai – Arab Saudi menutup pintu terhadap agenda ramah lingkungan berupa penghentian penggunaan energi minyak. Sikap Saudi menjadi kendala di pembicaraan mengenai perubahan iklim pada forum COP28.

Dilansir AFP, Selasa (5/12/2023), penghentian sementara energi minyak termaktub dalam draft pertama dalam kesepakatan mengenai ‘aksi iklim’. Delegasi pelbagai negara masih tawar-menawar menjelang target selesainya draf di 12 Desember nanti.

COP28 atau Conference of Parties 28 adalah Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa ke-28, digelar di Dubai, diikuti 70 ribu orang mewakili 197 negara. PBB menagih janji para negara-negara di dunia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca pemicu pemanasan global.

Namun Menteri Energi Pangeran Abdulaziz bin Salman, saudara tiri penguasa de facto Putra Mahkota Mohammed bin Salman, mengatakan kepada Bloomberg bahwa Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, tidak akan setuju.

“Sama sekali tidak,” katanya dalam sebuah wawancara di Riyadh.

“Dan saya jamin, tidak ada satu orang pun — yang saya bicarakan tentang pemerintah — yang percaya akan hal itu,” lanjutnya.

Sekitar 200 negara harus mencapai keputusan konsensus pada pertemuan di Dubai, yang diadakan pada akhir tahun terpanas dalam sejarah.

Dalam sebuah wawancara dengan AFP pekan lalu, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menyerukan penghentian total bahan bakar fosil, dan memperingatkan bahwa “bencana total” menanti umat manusia dalam kondisi saat ini.

Namun Pangeran Abdulaziz berkata: “Saya ingin memberikan tantangan itu kepada semua orang yang… menyatakan secara terbuka bahwa kita harus (penghentian bertahap), saya akan memberi Anda nama dan nomor telepon mereka, menelepon mereka dan menanyakan kabar mereka.” akan melakukan itu.

“Jika mereka percaya bahwa ini adalah masalah moral tertinggi, itu luar biasa. Biarkan mereka melakukannya sendiri. Dan kita akan lihat seberapa besar kemampuan mereka.”

Secara terpisah, Kerajaan Saudi juga mencemooh sumbangan Barat untuk dana kerugian dan kerusakan iklim sebagai “perubahan kecil” dan mengumandangkan janji Riyadh kepada negara-negara berkembang.

Dana untuk negara-negara rentan dari COP28 sejauh ini telah menarik sekitar $655 juta dari donor termasuk Uni Eropa dan Amerika Serikat, jumlah yang dikritik karena tidak mencukupi oleh para aktivis.

“Tidak seperti perubahan kecil yang ditawarkan untuk kerugian dan kerusakan dari mitra kami di negara-negara maju, Kerajaan Arab Saudi melalui kerja sama Selatan-Selatan mengumumkan pada KTT Afrika Saudi di Riyadh bulan lalu, alokasi hingga $50 miliar,” kata Pangeran Abdulaziz dalam pesan video. ke forum Inisiatif Hijau Saudi pada hari Senin, yang diadakan di sela-sela COP28.

Dana swasta tersebut telah dikritik oleh para aktivis karena kurang transparan. Sedangkan menurut Pangeran Abdulaziz, Arab Saudi telah memperbarui sumber energinya, berinvestasi pada energi terbarukan, dan meningkatkan efisiensi energi seiring upaya dekarbonisasi perekonomiannya pada tahun 2030.

Namun target tersebut belum termasuk emisi dari 8,9 juta barel minyak per hari yang diekspor Arab Saudi. Saudi dan UEA fokus ke Afrika untuk investasi ramah lingkungan.

“Anda tidak bisa pergi ke negara-negara berkembang atau negara-negara berkembang dan meminta mereka melakukan langkah-langkah transisi yang sama,” kata Yasir Al-Rumayyan, ketua raksasa minyak negara Saudi Aramco, dalam forum tersebut.

“Khususnya masyarakat yang tidak mempunyai akses terhadap energi.”

Dia mendengar seorang menteri di Afrika berkata, “agar kita bisa mengalami pertumbuhan, kita harus melakukan karbonisasi terlebih dahulu, baru kemudian melakukan dekarbonisasi.”

(dnu/yld/detik)





31 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini