Ketiga Kalinya, Kilang Pertamina Plaju Ajak Mahasiswa Sumbagsel Tingkatkan Kelas UMKM Binaan Perusahaan

0

Palembang, rakyatpembaruan.com –

Kilang Pertamina Plaju terus mendorong UMKM binaannya untuk maju dan berdaya. Sebagai bentuk tanggung jawab sosial dan lingkungan (TJSL), perusahaan pengolahan migas dan petrokimia di Kota Palembang ini menginginkan kemajuan bukan hanya untuk perusahaan, namun juga ingin memberi dampak bagi komunitas sekitar, termasuk pelaku UMKM.

Salah satu bentuk dukungan itu dengan pergelaran Small Medium Enterprise Empowerment Competition (SMEEC) yang pada 2024 ini diselenggarakan ketiga kalinya sejak 2021 lalu, dengan mengusung tema “Embracing Innovations for Sustainable Growth”.

Lewat kompetisi ini, Kilang Pertamina Plaju mengajak mahasiswa dari seluruh Sumatera Bagian Selatan (Sumbagsel) berkolaborasi dalam pendampingan delapan UMKM binaan. Adapun kampus asal peserta yang terpilih mengikuti kompetisi ini yakni Universitas Sriwijaya, Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Fatah, Universitas Bengkulu, dan Universitas Kader Bangsa (UKB) Palembang.

Kompetisi ini semakin disambut antusias mahasiswa. Terbukti, sebanyak 118 tim mahasiswa dari berbagai kampus di Sumbagsel mendaftarkan diri di ajang 3rd SMEEC, sebelum akhirnya mengerucut menjadi 8 (delapan) tim usai melalui rangkaian seleksi awal yang melihat ketajaman analisis SWOT peserta terhadap UMKM yang akan dibinanya.

*Mahasiswa Rasakan Langsung Pengalaman Berbisnis*

Area Manager Communication, Relations & CSR Kilang Pertamina Plaju, Siti Rachmi Indahsari mengatakan, pihaknya sangat mendorong pengembangan UMKM binaan melalui kreativitas anak muda yang mampu menangkap tren modernisasi dan digitalisasi.

“Tentunya teman-teman mahasiswa akan mendapat pengalaman berharga, terjun langsung ke pelaku usaha, jeli melihat potensi yang bisa dikembangkan agar menjadi usaha yang naik kelas,” tutur Rachmi.

Delapan UMKM di kecamatan Plaju dan Banyuasin I, yang akan dibina itu diharapkan berkembang dan ditingkatkan levelnya baik dari segi operasional bisnisnya yang lebih modern, jangkauan pemasaran yang lebih luas hingga peningkatan omzet dan laba yang signifikan.

Pemerintah Kecamatan Plaju yang diwakili Lurah Plaju Ilir, Amancik mengatakan, pemerintah amat berterimakasih atas hadirnya program kreatif yang memberdayakan masyarakat pelaku usaha di Kecamatan Plaju.

“Atas nama Kecamatan Plaju, kami ucapkan terima kasih sebesar besarnya kepada Kilang Pertamina Plaju yang selama ini begitu banyak mendukung UMKM kita terutama di Kecamatan Plaju,” kata Amancik.

Diakuinya, saat ini UMKM di Kecamatan Plaju semakin mampu menjangkau pasar yang lebih luas. Ia berharap, kehadiran mahasiswa dari berbagai daerah di Sumbagsel ini mampu memompa semangat pelaku UMKM di Kecamatan Plaju agar terus naik kelas.

Pada sesi ini, peserta juga mengikuti coaching dari praktisi bisnis di kota Palembang, seperti Coach Saefullah, Ika Sasti Ferina (Dosen Fakultas Ekonomi Unsri), dan Nurul Annisa Safitri (Chef Nunu), alumni Masterchef Indonesia.

Sehingga, kepekaan terhadap permasalahan yang dihadapi UMKM semakin tajam dan solusi yang ditawarkan semakin konkret, dan pada akhirnya delapan besar peserta SMEEC ini akan bersaing meraih gelar juara secara berurutan.

*Bisnis Kuliner, Fashion Hingga Kerajinan*

Delapan UMKM binaan yang akan didampingi ini, mayoritas bergerak di bidang kuliner, misalnya Kentang Mustofa by Azalea Catering, yang mengolah kentang menjadi makanan siap saji, kemudian Keripik Tempe Bu Mar yang mengolah tempe menjadi keripik dengan varian rasa, Keripik Pakcoy Bina Tani Berkah yang mengolah sayur pakcoy menjadi keripik renyah.

Lalu ada UMKM Mau Mauqu, olahan minuman yang berasal dari madu dengan campuran susu dan kurma asli yang berkhasiat, dan Bako Legenda Mega, olahan aneka bakso dan makanan seafood yang fresh.

Kemudian ada juga UMKM Mahar Palembang Murah, kerajinan mahar dari kertas dan koin yang dikreasikan dengan menarik, UMKM Mari Berkarya yang mengolah ekstraksi belimbing wuluh menjadi berbagai macam produk berguna, dan ada juga UMKM Rosella Hijab, kain cetakan daun yang dapat dibuat berbagai kerajinan seperti jilbab dan produk fashion lainnya.

*Beri Modal Pendampingan 4 Juta Rupiah*

Kompetisi SMEEC ini tidak hanya bertujuan menjadi ajang kompetisi antar mahasiswa semata, namun ada nilai kolaborasi dan inovasi yang dijadikan nilai utama dalam perhelatannya, sebagaimana dikatakan Rachmi.

“Kami ingin para mahasiswa menumbuhkan kepekaannya untuk mampu berkolaborasi dengan UMKM, dan pada saat yang sama memancing kreativitas dan inovasi agar menciptakan nilai tambah bukan hanya untuk mereka, namun juga untuk masyarakat dalam hal ini pelaku usaha yang selalu kita dorong untuk naik kelas,” tutupnya.

Usai Kick Off Pendampingan yang digelar Jumat (19/01/2024) di Hotel The Alts Palembang, para peserta mahasiswa dimodali uang tunai senilai 4 Juta Rupiah untuk masing-masing kelompok, yang digunakan untuk pengembangan UMKM selama beberapa bulan kedepan, dan akan diadakan penjurian secara berkala melihat beberapa kriteria penilaian.

*Dukung SDGs dan ESG*

Program SMEEC yang digarap secara kolaboratif oleh Kilang Pertamina Plaju dan mahasiswa ini mendukung tercapainya tujuan kedelapan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) atau Sustainable Development Goals (SDGs), yakni meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Lebih lanjut, target yang akan dicapai adalah target 8.3 yakni menggalakkan kebijakan pembangunan yang mendukung kegiatan produktif, penciptaan lapangan kerja layak, kewirausahaan, kreativitas dan inovasi, dan mendorong formalisasi dan pertumbuhan usaha mikro, kecil, dan menengah, termasuk melalui akses terhadap jasa keuangan.

Pada saat yang sama, perusahaan kilang minyak tertua yang hingga kini masih beroperasi ini juga telah berupaya menjaga hubungan sosial dengan masyarakat melalui pemenuhan aspek Social sesuai kriteria ESG (Environmental, Social, & Governance).

(Adi/rp)





TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini