Pembukaan Festival Sriwijaya XXXI Juga Dimeriahkan Grup Band Wali

0

PALEMBANG, rakyatpembaruan.com –

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kemenparekraf/Baparekraf) RI. Mengapreasi masuknya Festival Sriwijaya dalam 110 Kharisma Event Nusantara 2023.


“Luar biasa event pertunjukan budaya dan pariwisata merupakan salah satu upaya  mengembangkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif berbasis kearifan lokal. Serta konservasi budaya di Sumatera Selatan sebagai unit daerah dengan strategi promosi melalui penyelenggaraan event yang berkualitas seperti halnya festival Sriwijaya ini,” ungkap  Staf Ahli Menteri Pariwisata & Ekonomi Kreatif bidang Manajemen Krisis Kemenparekraf RI Fadjar Hutomo, ST, MMT, CFP saat memberikan sambutan pada pembukaan Festival Sriwijaya XXXI Tahun 2023, yang dipusatkan di Pelataran Benteng Kuto Besak (BKB) Palembang Kamis (23/6/2023) malam.

Menurut  Fadjar mengatakan, Festival Sriwijaya telah  masuk dalam 110 Karisma Event Nusantara 2023 yang diharapkan berdampak pada kemajuan pariwisata dan ekonomi kreatif sebagai upaya  pemulihan ekonomi nasional.

“Kita bisa melihat sendiri bagaimana festival ini telah memberikan dampak ekonomi yang luar biasa bagi masyarakat Sumatera Selatan, dan khususnya kota Palembang. Tak hanya memberikan hiburan tetapi juga kesejahteraan.  Saya melihat sendiri banyak  yang terlibat dan mendapatkan manfaat secara  ekonomi dari kegiatan ini,” tandasnya.

Sementara itu Gubernur Sumsel H. Herman Deru menegaskan event  Festival Sriwijaya ke XXXI membuktikan Provinsi Sumsel tetap komitmen dalam mempertahankan budaya asli  Sumsel dengan melibatkan berbagai pihak  mulai dari birokrasi, pelaku seni dan budayawan dari Kabupaten/ kota.

“Sebagai perwujudan komitmen mempertahankan kearifan lokal. Kita membuat Perda mengenai kearifan lokal mulai dari tanjak, gegaman dan bahan tenun, termasuk songket, yang telah kita masukan dalam Perda,”  kata Herman Deru mengawali sambutannya.

Kelestarian seni dan budaya yang syarat dengan muatan kearifan lokal, lanjut Herman Deru menjadi tanggung jawab bersama agar tetap lestari untuk diwariskan kepada generasi mendatang sekaligus sebagai benteng masuknya budaya asing di tengah era serba digital saat ini.

“Warisan leluhur adalah jiwa sportifitas dimana kita di tempah untuk menjadi manusia Sumsel yang sportif dalam mempertahankan kearifan lokal yang menjadi kebanggan masyarakat Sumsel,” tambahnya.

Herman Deru juga menyebut melalui Festival Sriwijaya diharapkan menjadi ajang promosi sekaligus sarana dalam membantu pemasarkan barang atau produk IKM dan UMKM.

“Saya apresiasi semua pihak, karena acara ini juga melibatkan sektor IKM dan UMKM,” tandasnya.

Untuk diketahui dalam ajang Festival Sriwijaya XXXI Tahun 2023 yang  berlangsung  dari tanggal 22 hingga 26 Juni 2024 tersebut dimeriahkan dengan sejumlah pertunjukan atraksi diantaranya  lomba film pendek by iforte, Sriwijaya Cultural Show Festival, poco-poco kreasi Sumsel, Sriwijaya Cooking Festival, Sriwijaya Colouring Festival l, Sriwijaya History Journey, dan Sriwijaya Sport Recreation Festival.

Memeriahkan pembukaan Festival Sriwijaya XXXI  menampilkan Hiburan Sriwijaya Choir, pertunjukan teater Sriwijaya Tangguh Mandiri Pangan, penampilan tari sambut dan artis ibu kota Wali Band.

(Fer/rp)






LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here