Sah! Malaysia Resmi Punya Raja Baru, Ini Sosoknya

0
Kuala Lumpur – Malaysia kini punya Raja Baru. Sultan Ibrahim Ibni Sultan Iskandar dari Johor dinobatkan sebagai raja ke-17 Malaysia pada Rabu (31/1) ini.

Sultan Ibrahim (65) naik takhta menggantikan Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah dari Pahang yang telah menyelesaikan masa jabatan lima tahun sebagai raja Malaysia.

Penobatan Sultan Ibrahim berlangsung di Istana Negara Kuala Lumpur sekitar pukul 11.00 waktu setempat. Dengan ini, Sultan Ibrahim Resmi menyandang gelar Yang di-Pertuan Agong of Malaysia ke-17.

Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim terlihat hadir dan menyambut langsung kedatangan Sultan Ibrahim di Istana Negara.

Setelah serangkaian upacara kehormatan, Sultan Ibrahim membacakan sumpah jabatan dalam rapat khusus Konferensi Para Penguasa ke-264 di Balairung Seri, Istana Negara.

“Dengan sumpah ini, saya berjanji setia dan sungguh-sungguh memerintah dengan adil untuk Malaysia, sesuai dengan hukum dan konstitusi,” ikrar Sultan Ibrahim dalam acara yang disiarkan secara nasional.

Setelah itu, Sultan Ibrahim kemudian menandatangani sejumlah dokumen pengesahan jabatannya sebagai raja.

Dikutip media lokal The Star, Sultan Nazrin Shah dari Perak juga ikut mengambil sumpah menyusul penobatannya sebagai wakil Raja Malaysia untuk periode yang sama.

Pemilihan Sultan Ibrahim sebagai raja dan Sultan Nazrin Shah sebagai wakilnya berlangsung dalam Konferensi Para Penguasa ke-263 pada Oktober 2023 lalu.

Sosok Sultan Ibrahim, Raja Baru Malaysia

Lahir pada 22 November 1958 di Johor Baru, Sultan Ibrahim diangkat sebagai Sultan Johor pada 23 Januari 2010 usai sang ayah, Sultan Iskandar wafat. Namun penobatan resminya baru berlangsung pada Maret 2015 silam.

Tak seperti raja-raja Malaysia sebelumnya, Sultan Ibrahim kerap bersuara blak-blakan soal politik dan punya hubungan baik dengan Perdana Menteri Anwar Ibrahim.

Sultan Ibrahim disebut punya sederet koleksi mobil dan motor mewah, hingga berbagai bisnis mulai dari sektor pertambangan sampai real estate.

Malaysia memang memiliki sistem unik, dimana pemimpin dari sembilan keluarga kerajaan bergiliran menjadi raja untuk masa jabatan lima tahun.

Raja punya peran seremonial di Malaysia. Namun beberapa tahun terakhir, monarki Malaysia punya lebih banyak pengaruh, karena ketidakstabilan politik di Negeri Jiran.

(wsw/detik)





TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini